Minggu, 04 September 2016

Cara Menghadapi Penolakan (Sebuah Catatan untuk yang Baru Memulai Bisnis)

pic: freeimages.com
Sebagai seller alias tukang jualan, alias pedagang, pastilah saya sekali-sekali (kalau bukan sering yaaa) menghadapi yang namanya penolakan. Meskipun jualan online, ya saya pasti pernah juga ditolak, kadang di PHP sama calon customer atau calon member. Wehehehehe.

Boleh ditanya nih, sama seller-seller lainnya, mau offline kek mau online kek, udah berapa kali mereka ditolak pelanggan. Mungkin udah ratusan, bahkan mungkin udah males ngitung. Wakakakakak.

Kalau mau dipikir, sudah berapa kali sih kita menolak pedagang? Mulai dari nyuekin tukang somay yang lewat depan rumah, nawar sayur atau baju di pasar terus malah ngga jadi beli, nge-PHP toko online, dan banyak penolakan lainnya. Terus gimana reaksi mereka?

Tukang somay tetep jualan. Tukang sayur sama baju ya tetep jualan. Online shop ya tetep buka. Mereka ngga malah jadi ngambek karena ditolak satu dua orang (mungkin banyak sih malah yang nolak).

Penolakan adalah hal yang biasa terjadi saat kita sedang mengusahakan sesuatu. Tapi, bagaimana sikap kita ketika ditolak lah yang akan menentukan segalanya.

Misalnya, ada jadi tukang somay. Somaynya enak banget, harganya juga ngga mahal. Dia jualan di satu komplek. Hari pertama ngga ada yang beli, jalan seminggu, yang beli cuman 4-5 porsi. Terus dia ngerasa cape. Udah jualan seminggu somay ngga laku. Terus udah. Ngga mau jualan. Dia nganggep jualan somay itu rugi bandar. Padahal, kalau dilihat lagi adalah...
1. dia baru jualan somay satu minggu DOANG.
2. dia cuman keliling satu komplek DOANG.

Di lain tempat ada tukang somay yang nasibnya ngga jauh-jauh beda, udah seminggu jualan dia juga lakunya masih dikit. Tapi dia USAHA lagi dengan pindah ke komplek sebelah, ke sekolah-sekolah, masuk ke gang-gang, dan dia usaha setiap hari, ngga pakai ngeluh, ngga pakai berhenti. Berbulan-bulan bertahun-tahun. Lama-lama somaynya jadi terkenal dan sekarang dia malah bisa nyewa tempat dan stay di satu tempat. Ini cerita kok lama-lama mirip tukang somay di komplek ya....wakakakak.

Ditolak itu ngga enak. Kalau yang baru awal-awal jualan atau bisnis, ditolak atau barang ngga laku tuh rasanya...jleb gimanaaa gitu ya di hati. Tapi belajarlah untuk ngga terlalu baper sama penolakan-penolakan yang teman-teman alami, belajar buat cuek bebek dan terus berusaha sampai berhasil. Karena cuman itu rumus ampuh menghadapi penolakan.

Cara paling ampuh menghadapi penolakan adalah dengan belajar untuk ngga terlalu mempermasalahkan penolakan yang ada, dan menyibukkan diri untuk terus berusaha.

Saat kita terlalu memikirkan penolakan yang kita dapat, kita seringnya malah jadi lupa buat berusaha lebih keras. Soalnya pikiran udah penuh sama perasaan galau karena ditolak. Padahal harusnya, kita bisa mikirin gimana caranya supaya ada yang beli.

Awal-awalnya emang pasti berat kok, saya juga gitu. Tapi lama-lama akan terasa lebih ringan. Anggap aja sebuah penolakan adalah latihan kita untuk jadi lebih tangguh berusaha, lebih pantas untuk menerima rezeki yang lebih besar. Aamiin..

Selamat berusaha teman-teman. Jangan mudah menyerah yaa ^_^

0 komentar:

Poskan Komentar